Udah Bucin, Gatau Diri Pula

Udah Bucin, Gatau Diri Pula

It’s hurt, but I still love you. – Dear kamu yang kejauhan disana, kenalin, aku bukan siapa-siapa, usia sekian tahun, profesi bucin tetap. Karena emang kalo udah bahas dia, udah emang bener-bener terpanggil buat jadi bucin. 24 jam, 7 hari, 1 minggu dst, pikiranku cuma ngarah ke satu cewe yang sama.

Perilaku kebucinan ini emang udah ada sekitar 2–3 tahun lalu. Sebelum kenal dia, aku mikir kalo kata-kata sejenis, “Cinta pada pandang pertama,” itu bacotan orang-orang sampah doang. Sampe akhirnya aku sendiri yang terlacurkan idealisme nya dan ikut menjadi bagian ‘sampah’ tadi. Miris.

Aku tau kalo aku gabakal ada perubahan diantara kami. Dia tetep ketawa-ketiwi sama pacarnya, aku ketawa-ketiwi sambil ngetawain kebegoan sendiri, h3h3.

Cuman karna belakangan ini emang udah bener-bener gemes, yaudah bodoamat, aku bacotin semua uneg-uneg aku selama ini. Iya aku emang sadar kalo pacarnya bisa dibilang pintar dan rupawan. Beda sama aku.

Udah Bucin, Gatau Diri Pula

Se-abis ngebacot abis-abis an, aku lega. Wkwk, sampah banget lah pokoknya. Seakan-akan yg 2–3 tahun ini aku pendem bisa tersalurkan juga meskipun dengan feedback yg biasa-biasa aja. Dan anehnya, bukannya makin sadar buat pergi, perasaan yg ini malah makin jadi. Fakkk.

Jarak berapa minggu kemudian, lagi-lagi aku — entah-bego-ato-nekat — ngebacot lagi ke dia. Tapi kali ini aku ngga minta jawaban ato berharap yg manis-manis dari respon dia. Gada sama sekali. Aku cuma pengen ngebacotin dia. Kalo perlu aku samperin dia trus aku tarik kuping nya, aku teriakin kalo aku sayang dia.

Aku paham kata-kata orang kalo, “cinta itu ngga harus memiliki”. Yaudah jadilah aku tetep ngelanjutin keter-obsesi-an ku ke dia padahal udah tau kalo jatohnya malah bertepuk sebelah tangan. Miris (2).

Dari sekian panjang perjalanan idup aku yang gapernah jauh dari jalan setan, keknya emang cuma terobsesi sama dia ini hal baik yg bisa aku banggain. Serius ya, kalo orang lain lagi ngebucinin cewe nih misal, pasti sebagian besar pikirannya bakal menjurus ke “gimana ya kalo aku pacaran sama dia”, “pasti bakal ‘enak’ kalo aku bisa dapetin dia”. Taikk, gada sama sekali di pikiranku tentang begituan ke dia. Semuanya pure aku emang cuma pengen ngeliat dia. Aku seneng selama dia ada. Maksudku ya ada, bener-bener cuma ada buat aku liatin. Bisa gila aku kalo ngga liat senyum dia sehari aja.

Tapi di sisi lain aku takut kalo di suatu hari yang cerah, undangan pernikahan beratasnamakan nama dia dan pacarnya sampai ke tanganku. Apalagi dalam kondisiku lagi cinta-cintanya. Crap! Amit-amit. Aku takut. Aku takut tambah gila.

Pernah denger ungkapan dari orang Jawa, “Witing tresno jalaran soko kulina,” ngga? Kalo dibahasa Indonesia-in, itu artinya “Cinta tumbuh karena terbiasa”. Emang kalau dipahami maksudnya, bakal gampang dipahami kalo cinta itu akan bisa tumbuh karena terbiasa. Terbiasa bertemu, terbiasa bersama-sama. Kalo-pun mungkin pada awalnya cinta itu belum tumbuh, tetapi karena sering bertemu dan sering bersama-sama akhirnya cinta itupun mulai tumbuh.

Prinsip itu juga yang bikin aku berharap dia bakal terbiasa sama aku dan mengubah status aku dari bucin bertepuk sebelah tangan menjadi bucin bertepuk tangan. Aduhai, pasti indah sekali~

Ga cape ngebucin?

Nih ya aku kasih tau, bangsat. Sebenernya kalo bisa milih ya, aku gabakal mau juga jadi bucin, cuk! Rasa antara seneng ngeliatin dia senyum sama nyesek kenapa aku gada kesempatan buat nyenengin dia itu gapernah ilang dari kepalaku tiap hari. Serius, tau kan tiap hari? Tiap hari itu Senin, Selasa, Rabu dst itu.

Dan anehnya sampe sekarang pun aku gada pikiran buat, “Ah udahlah, dia gabakal bisa gua senengin. Dia terlalu berlian buat aku yang rongsokan”.

Jadi bisa dibilang ngebucin-in dia ini kek lagi bunuh diri pelan-pelan. Nungguin bom waktu yg isinya undangan yg ada nama dia dan pacarnya. Tiap hari kejebak di pikiran yg itu-itu mulu.

Se-miris apapun perilaku kebucinanku, dan meski udah tau resiko yg bakal aku dapet kalo masih terus-terusan gini, aku gabakal mundur, wkwk. Nyatanya, mencintai (ato kalo aku sih nyebutnya terobsesi) memang punya fantasinya sendiri, perasaan yang bikin jiwa meletup-letup dengan nggak tahu diri.

Kalo pun aku mau cabut, pasti udah dari dulu aku cabut. Tapi kalo aku cabut dari dulu dan ga ngebucin kek sekarang, aku gabakal punya hal baik yg bisa aku persembahin ke orang-orang. Se-bangsat nya aku, gapernah ada pikiran aneh-aneh kalo udah bahas dia. Sedikitpun gada. Aku cuma butuh liat dia seneng, udah itu doang.

Woy, Ka! I look at you more than you notice. I want you more than you think. I love you more than you know. I just waiting for the day where you will realize it. No one loves you the way I do.

Tapi aku milih bandel. Gabakal berenti gara-gara begituan, cemen namanya. It hurts, but I still love u. Ya mau gimana lagi, udah bucin, gatau diri pula.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *